Macam-Macam Air

Wednesday, November 16, 2016 0
Macam-Macam Air - Macam-macam air yang boleh digunakan untuk bersuci ada tujuh, macamnya sebagai berikut :



1. Air hujan

2. Air laut

3. Air sungai

4. Air sumur

5. Air sumber

6. Air salju

7. Air embun

Ketujuh macam air tersebut dapat disimpulkan dengan ungkapan sebagai berikut :

ما نزل من السماء أو نبع من الأرض على أي صفة كان من أصل الخِلْقَة

“Sesuatu yang turun dari langit atau bersumber dari bumi yang sifatnya sesuai dengan asal kejadiannya.”

Air yang turun dari langit ada tiga macam, yaitu :

1. Air hujan

2. Air salju

3. Air embun

Air yang bersumber dari bumi ada empat macam, yaitu :

1. Air laut

2. Air sungai

3. Air sumber

4. Air sumur

Ini sesuai dengan firman Allah swt.


أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ أَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَسَلَكَهُ يَنَابِيعَ فِي الأرْضِ ثُمَّ يُخْرِجُ بِهِ زَرْعًا مُخْتَلِفًا أَلْوَانُهُ ثُمَّ يَهِيجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَجْعَلُهُ حُطَامًا إِنَّ فِي ذَلِكَ لَذِكْرَى لأولِي الألْبَابِ.

“Apakah engkau tidak memperhatikan, bahwa Allah telah menurunkan air dari langit, lalu diaturnya menjadi sumber-sumber air di bumi, kemudian dengan air itu ditumbuhkan-Nya tanam-tanaman yang bermacam-macam warnanya, kemudian menjadi kering, lalu engkau melihatnya kekuning-kuningan, kemudian dijadikan-Nya hancur berderai-derai. Sungguh, pada yang demikian itu terdapat pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal sehat.” (QS. Az-Zumar : 21)

Berdasarkan keterangan ayat diatas, mujahid mengaatakan tidak ada air di bumi kecuali yang turun dari langit.

Referensi
- Fath al-Qarib

Thaharah

Wednesday, November 09, 2016 0
Thaharah

Thaharah - Thaharah berasal dari bahasa arab yaitu الطهارة yang memiliki makna النظافة yang berarti bersih. Syaikh Zainuddin mendefinisikan Thaharah dalam Fath al-Muin.

الطهارة لغة النظافة والخلوص عن الدنس

“Bersuci secara bahasa yaitu bersih dan murni dari perkara kotor.”

Adapun secara syara’, sebagian ulama mendefinisikan Thaharah dengan ungkapan

فعل ما تستباح به الصلاةُ أي من وضوء وغسل وتيمم وإزالة نجاسة

“Melakukan sesuatu supaya diperbolehkan melakukan shalat. Maksudnya seperti wudhu, mandi, tayamum dan menghilangkan najis.”

Thaharah menjadi syarat dari beberapa macam ibadah. Maka dari itu bersuci menjadi masalah penting dalam syariat islam. Tata cara bersuci yang diajarkan islam dimaksudkan agar manusia menjadi suci dan bersih,baik lahir maupun batin.

Thaharah menempati kedudukan yang penting dalam ibadah. Setiap orang yang akan mengerjakan shalat dan thawaf diwajibkan terlebih dahulu bersuci, seperti berwudhu, tayamum, atau mandi.

  إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

“Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri.” (QS. Al-Baqarah : 222)

Para ulama mendahulukan perkara yang berhubungan dengan ibadah, seperti tharah, shalat, dsb. Daripada perkara yang berhubungan dengan perdagangan. Karena ulama menganggap pentingnya perkara agama daripada perkara dunia.

Begitu juga bersuci, karena sesungguhnya bersuci itu kuncinya shalat. Telah diketahui bahwa ada sebuah ungkapan yang berbunyi :

الصلاة عماد الدين, فمن اقامها فقد اقام الدين ومن هدمها فقد هدم الدين

“Shalat itu tiang agama, maka barangsiapa mendirikan shalat maka ia sungguh telah mendirikan agama itu dan barangsiapa merobohkan shalat maka ia sungguh telah merobohkan agama.”

Referensi
- Fath al-Muin
- Fath al-Qarib
- Pondok Pesantren Al-Badar >> http://al-badar.net/pengertian-macam-dan-cara-thaharah/ <<